Lintas Organisasi

Ketua PCNU Resmi Membuka Konferensi MWC NU Boyolangu Tulungagung

26
×

Ketua PCNU Resmi Membuka Konferensi MWC NU Boyolangu Tulungagung

Sebarkan artikel ini
Peserta Konferensi MWC NU Boyolangu, beserta jajaran pengurus ranting, (19/05/2024). (kedannews.com/Malik Hasim).
Peserta Konferensi MWC NU Boyolangu, beserta jajaran pengurus ranting, (19/05/2024). (kedannews.com/Malik Hasim).

Tulungagung, kedannews.com – Menjelang berakhirnya masa kepengurusan, Majelis Wakil Cabang Nahdhotul Ulama’ (MWC NU) Boyolangu menyelenggarakan Konferensi guna untuk memilih pengurus baru untuk masa bakti 2024 – 2029.

Kegiatan dengan tema “Memperkokoh Jami’iyyah Menyongsong Kemandirian Jama’ah” yang diselenggarakan pada Minggu pagi (19/05/2024), ini diikuti oleh sembilan belas pengurus NU tingkat Ranting diwilayah Boyolangu selaku pemilik suara.

Selain jajaran pengurus ranting, hadir juga pengurus MWC NU Boyolangu, jajaran Muspika Kecamatan Boyolangu, perwakilan pengurus Banom (Badan Otonom) serta pengurus PCNU Tulungagung.

KH. Abdul Hakim Mustofa selaku Ketua PCNU Tulungagung sebelum membuka pelaksanaan Konferensi, dalam sambutannya menyampaikan poin penting dan utama yang dilansir dari nasehat pendiri NU bahwa siapun yang mau dalam mengurus NU akan di anggap santri pendiri NU (KH. Hasyim As’ari).

“Siapapun yang ikhlas mengurusi NU, akan dianggap menjadi santri KH. Hasyim As’ari”, ucapnya di hadapan peserta Konferensi.

Selain itu KH. Abdul Hakim Mustofa juga sempat memberikan sedikit kritikan pada panitia sekaligus mengingatkan kepada semua peserta yang hadir bahwa di dalam organisasi NU ada belasan banom (Badan Otonom) sehingga semua logo Banom seharusnya dicantumkan di setiap banner kegiatan NU.

Kritikan oleh Ketua PCNU tersebut didasarkan pada pencantuman logo Banom yang terdapat pada banner sebagai background konferensi dimana hanya mencantumkan beberapa dan tidak keseluruhan.

“Banom NU itu ada belasan, seharusnya logo banom ditampilkan semua bukan hanya ini saja”, demikian disampaikan Ketua NU sambil menunjukkan logo Banom pada background.

Masih di dalam sambutannya, KH. Abdul Hakim juga memberikan apresiasi kepada peserta atas kehadiran tepat waktunya sebagaimana yang sudah ditetapkan.

Sebelumnya, di dalam pembacaan iftitahnya, Rois Syuriah MWC NU Boyolangu, KH. Nasihudin Alwi menjelaskan tujuan penyelenggaraan Konferensi selain untuk memilih dan menetapkan pengurus baru, juga memiliki tujuan lain, diantaranya :

1. Sebagai evaluasi terhadap pengurus atas program program terencana yang sudah ditetapkan, baik yang sudah dilaksanakan maupun yang belum dilaksanakan.

2. Sebagai tolak ukur pengurus sejauh mana bisa mewujudkan cita cita pendiri Nahdhotul Ulama’ sebagaimana termaktub dalam Qonun Asasi Nahdhotul Ulama’.

Sementara itu setelah melalui proses pemilihan secara terbuka, KH. Nasihudin Alwi dan H. Suryani, selaku pengurus demisioner, terpilih kembali menjadi Rois Syuriah dan Ketua Tanfidiyah MWC NU Boyolangu masa periode 2024 – 2029.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *